Bulog Tak Mau Berpolemik Soal Data Jagung

Liputan6.com, Jakarta Perum Bulog tidak mau berpolemik soal optimal ada atau tidaknya data penyerapan panen jagung petani yang surplus maupun kurang. Permintaan impor jagung muncul melalui Rapat Kordinasi Terbatas (Rakortas) yang menunjukkan bahwa stok jagung memang tidak ada.

Hal itu diungkapkan Sekretaris Perum Bulog, Siti Kuwati mengutip Antara di Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Dia mengatakan, jika memang surplus jagung ada di tanah air, dan harganya sesuai dengan harga pembelian pemerintah (HPP), maka sudah pasti jagung ada dapat diserap oleh Bulog.

“Ngomong soal surplus. Lebih baik dikonfrontasi dengan data BPS,” jelas dia.

Dia menegaskan jika Rakortas justru meminta agar Bulog impor jagung. Selain itu menurutnya Bulog memiliki kriteria HPP yang disesuaikan dengan kualitas yang diperlukan, tidak asal serap.

“Kalau itu dianggap penilaiannya, atau dinilai penyerapannya lemah, ya monggo saja, nggak bisa dikonfrontasi dengan kita. Intinya adalah kami operator diminta untuk impor oleh regulator ya itu Rakortas yang seizin dari Kementerian BUMN sebagai atasan dari Bulog,” tegas dia.

Dewan Pembina Gabungan Pengusaha Makanan Ternak (GPMT) Sudirman senada dengan Sekretaris Perum Bulog, soal keberadaan surplus jagung.

Dia menilai jika langkah pemerintah meminjam jagung ke Japfa dan Charoen merupakan hal yang bagus. Impor jagung 100 ribu ton juga diperkirakan tidak akan menyelesaikan masalah tingginya harga jagung. Pasalnya, kebutuhan jagung dalam negeri, untuk pakan ternak, sekitar 800 ribu ton per bulan.

Di sisi lain, pinjaman jagung itu diharap tidak merugikan perusahaan swasta, dalam hal ini Charoen dan Japfa, masing-masing 5000 ton.

“Karena itu kan aset mereka, kalau harga sekarang Rp 6000 per Kilogram, lalu jagung dihargai Rp 4000 per Kilogram; berarti ada `real lost Rp 2000 per kilogram. Kemudian di kali pinjaman itu, misalnya benar 5000 ton, berarti totalnya Rp 10 miliar. Itu bisa buat beli innova 30 biji,” seloroh Sudirman, di kesempatan berbeda.

Akibat minimnya jagung, dan tingginya harga pakan ternak, saat ini peternak ayam petelur dan pedaging lebih banyak menggunakan gandum daripada jagung untuk bahan baku produksi. Padahal, dengan memakai jagung, pakan ternak tidak perlu ditambahkan zat adittif untuk bisa membuat kaki ayam terlihat kuning.

“Masyarakat kita kan kalau milih daging ayam ingin yang kakinya kuning. Lalu kalau telur juga maunya kuningnya lebih terang. Nah, itu kalau pakai jagung udah pasti kuning. Kalau pakai gandum, ayam kakinya putih, kita harus tambah zat aditif,” tuturnya.